Rabu, 09 April 2014

0 komentar








Kamis, 03 April 2014

LOGO PUBLIC RELTION STS JAMBI

0 komentar



Ketika imajinasi kita tuangkan buat kebaikan . begitu bermanfaatnya ilmu. saya tidak bisa berbuat apa-apa untuk sahabat-sahabat Public Relation IAIN STS JAMBI. sebagai generasi penerus bangsa tentunya indah saat kita  selalu bersama menimbah ilmu pengetahuan yang positif. Alhamdulillah logo Public Relation bisa saya buat. berkat bantuan kawan-kawan semua. mari kita tingkatkan lagi relationship sama siapapun.

Senin, 24 Maret 2014

KENYATAANKU

0 komentar


KENYATAANKU
            Sebagai Mahasiswa IAIN sulthan Thaha Saifuddin Jambi, Jurusan Public Relation yang diharuskan konsentrasi dalam hal perkuliahan dan belajar, baik belajar diruang kuliah maupun belajar di lingkugan sekitar, mahasiswa harus aktif dan kreatif sehingga mampu menanamkan jiwa kepemimpinan pada diri sendiri dan jiwa enterpreneurship sehingga mampu mengatur perekonomian dengan tarjet  mencukupi kebutuhan sehari-hari dan biaya kuliah,
            Namun IAIN STS JAMBI  lain dari pada yang lain, sehingga saya membutuhkan strategi yang benar-benar matang dikarenakan mahasiswa harus belajar dengan giat dalam keadaan bagaimana pun. hal yang wajar bagi saya saat, seorang mahasiswa harus giat dan tekun dalam kegiatan positif. dalam keadaan teknologi yang begitu pesatnya dalam mengikuti zaman.
            Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari seperti makan, beli sabun dan kebutuhan perkuliahan, tentunya saya harus berusaha mencari dana dengan cara yang baik dan halal diwaktu yang terbatas itu, dengan maksimal dan semampu saya.
            Mencari usaha untuk biaya kuliah bukanlah hal yang sepele, bagi saya hal seperti ini membutuhkan Niat yang kuat, kemudian disertai mental, kemauan dan keseriusan, sehingga dalam memulai berusaha tidak ragu atau bimbang.
            Usaha untuk memenuhi biaya kuliah selama kuliah di IAIN STS JAMBI sangatlah berfariasi, yang ada di benak pikiran saya. Apalagi di dalam dua semester  (6 bulan), mahasiswa baru tidak diperkenankan mencari Usaha diluar kampus, bahkan keluarpun terbatas waktunya sehingga  saya mempunyai inisiatif untuk tetap bekerja mencari uang membantu diri sendiri dan meringankan orng tua.
          KUPILIH JALAN TERBAIK UNTUK MASA DEPANKU. TEKAT BULAT KERJA TEPAT PASTI DAPAT HASIL YANG BERMANFAAT.. AMINNNN
           

RENCANAKU MEGAKTIFKAN DAYA PIKIR DAN MENTAL

0 komentar

Segala puji bagi Allah tuhan semesta alam, pencipta langit dan bumi yang berisi makhluk ciptaannya dengan berpasang-pasangan, tiada sesembahan yang berhak disembah kecuali allah, dan dengan rakhmatnyalah sehingga kata demi kata dapat tersusun menjadi sebuah makalah seperti ini. Tiada kehidupan melainkan atas kehendaknya dan tiada kenikmatan melainkan mendekatkan diri kepadanya, hanya kepadanyalah kami kembali. Saya bersaksi bahwasanya Nabi Muhammad SAW adalah hamba dan Rosulnya yang dipercaya untuk menerima dan menyebarkan wahyu Allah kepada umat manusia seluruh alam, beliaulah makhluk terbaik, sehingga kehadiran beliau dapat dirasakan hingga saat ini.
            Daya pikir memang perlu diaktifkan untuk memikirkan hal-hal yang bersifat penting atau perlu dilakukan, sehingga apa yang saya lakukan dapat bermanfaat bagi diri saya sendiri dan orang lain, baik diwaktu sekarang maupun di masa yang akan datang. Namun semua rencana perlu dianalisa bagaimana prosesnya, hambatannya, dan kemungkinan-kemungkinan yang tidak sempat dipikirkan dalam lingkup sasaran tarjet. Disisilain untuk mengaktifkan daya pikir juga mengaktifkan mental dengan baik, sehingga mampu mempersiapkan berbagai usaha dengan baik, berpikir positif, tidak mudah menyerah dan akan selalu bangkit dari kegagalan dengan cara yang lebih baik. Saat ini saya mengambil jurusan Public Relation di IAIN Sulthan Thaha Saifuddin Jambi. Angkatan ke-3 pada tahun 201. Sebagai seorang mahasiswa yang berpikir luas untuk lingkup masa depan yang bahagia dunia dan akhirat, tentunya perlu memikirkan, siapa diri saya? Dari apa saya diciptakan? Dan Untuk apa saya diciptakan? Sehingga dapat menjalani kehidupan dengan jalan yang lurus. Ketika saya mulai belajar dan mengenal agama lebih dalam dan menjumpai firman allah “ Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembahku” sehingga mulailah saya berpikir, ternyata sebetulnya hidup didunia ini tidaklah untuk mencari uang semata dan berhura-hura, layaknya sepereti fakta dilingkungan masyarakat sekitar, yang dimana mereka mengaku bahwasanya agama mereka adalah Islam namun solat saja tidak pernah, bahkan ada juga yang tidak tau apa itu sholat, ironisnya orang yang tidak tau apa tujuannya ia diciptakan kedunia. Untuk memikirkan bagaimana caranya mengajak orang lain untuk beribadah kepada allah tentunya perlulah ilmu agama yang untuk diajarkan, mencari ilmu adalah wajib dan mengamalkannya hukumnya fardu’ain, sehingga bagi diri saya pribadi sangatlah haus ilmu walaupun pikiran saya sekeras batu, untuk menerima materi tidaklah semudah memasukkan air kedalam galon, tiada kata menyerah selagi itu bisa didapat walau dalam kurun yang lama, dan kemudian menda’wahkannya kepada orang lain. Mengamalkan ilmu bukanlah hal yang mudah dan mengucapkan kata begitu saja tanpa dilandasi dengan Al-qur’an dan Assunah, sehingga dalam menyampaikan ilmu dengan dasar yang benar dapat mempermudah dalam menyampaikan ilmu ataupun berda’wah. Pada awalnya manusia diciptakan sebagai seorang khalifah, seperti firman Allah yang artinya “ingatlah ketika tuhanmu berfirman kepada para malaikat:”sesungguhnya aku hendak menjadikan seorang khalifah dimuka bumi”..... ”(QS Al-baqarah : 30). Sebagai khalifah tentu harus menjadi contoh yang baik bagi seluruh manusia dan alam seisinya, dengan tanggung jawab dan membawa kemakmuran pada masyarakat. Namun pada saat ini mental kepemimpinan pada pemerintahan Indonesia sangatlah lemah, sehingga banyak oknum yang tidak bertangguang jawab untuk mewujudkan visi kepada masyarakat dan tidak dapat mengemban amanah, sehingga apa yang mereka lakukan mencoreng nama baik bangsa dan negara, seperti Korupsi yang mengakar, hal seperti ini dikarenakan dampak dari keimanan yang lemah , tekad dan niat yang tidak kuat.

            Sebagaimana yang telah dipaparkan di atas bahwasanya kita diciptakan kebumi ini untuk membawa misi yaitu beribadah kepada allah, belajar-mengajar dan menjadi seorang pemimpi, yang mampu memimpin diri sendiri dan orang lain, sehingga dalam menjalani kehidupan sehari-hari lebih bermakna dan bermanfaat, dengan mengaktifkan daya pikir dan mental, mulailah segala sesuatu dengan menyebut nama Allah, dan mengingatnya disetiap waktu.

SALAM SUKSES UNTUK SAHABAT-SAHABAT SAYA PUBLIC RELATION DI MANA PUN BERADA ...

Rabu, 19 Maret 2014

ETIKA BERTAMA DAN MENERIMA TAMU KANTOR

0 komentar


Etiket berasal dari bahasa perancis (etiquette) yaitu tata cara pergaulan yang baik antar sesama manusia. Istilah etiket lebih menitik beratkan pada cara – cara berbicara yang sopan, cara berpakaian, cara duduk, cara menerima tamu di rumah maupun dikantor, dan sopan santun lainnya. Dalam pergaulan hidup, etiket itu merupakan tata karma yang baik dalam menggunakan bahasa maupun dalam tingkah laku.
Adapun Berbagai macam nilai yang mendukung etiket  diantaranya :Nilai-nilai kepentingan umum. Nilai-nilai kejujuran, keterbukaan, kebaikan.Nilai-nilai kesejahteraan.Nilai-nilai kesopanan, harga-menghargai. Nilia diskersi (discretion = pertimbangan) penuh pikir, mampu membedakan suatu rahasia yang boleh dikatakan atau tidak rahasia.      Kita berada dalam medan kehidupan yang ditandai dengan derasnya arus moderenisasi dan pesatnya teknologi serta informasi. Kondisi ini tentu saja membawa berbagai perubahan sosial, budaya dan tak terkecuali perubahan moral.Sekarang ini kita juga berada dalam pluralisme etis dan keragaman agama. Dalam situasi dunia seperti saat ini,  seharusnya semakin memberi peran bagi etiket. Dengan demikian, kita tetap bisa bersikap dan bertindak dengan tepat sesuai dengan budaya setempat.Kita tidak tercabut dari nilai – nilai dan akar budaya setempat. Ada 3 kesadaran yang diperlukan dari kita, yakni sadar akan jati diri sendiri ( tahu diri) sadar pada tempat dimana kita berpijak ( tahu tempat), dan sadar akan system nilai atau norma – norma yang berlaku ( tahu adat).
Bertamu adalah aktivitas yang sering dan lumrah kita lakukan, begitu juga dalam kehidupan berorganisasi. Ada berbagai kepentingan/keperluan aat kita bertamu disuatu kantor, antara lain sekedar berkunjung untuk melihat-melhat dan meminta informasi berkaitan dengan produk, baik barang maupun jasa, dan sebagainya.
Pada saat kita bertamu dikantor, banyak hal yang perlu kita perhatikan.Kita harus selalu menjaga sikap dan prilaku, mulai saat memasuki parkir sampai meninggalkan parkir. Hal itu penting kita perhatikan karena tujuan baik yang kita bawa, jika tanpa disertai sikap, tuturkata, cara komunikasi, dan perilaku yang baik dan sopan, tidak tertutup kemungkinan akan gagal karena orang yang kita temui tidak tertarik, tidak mau menarh perhatian, atau tidak mau mendengarkan kita. Bila kita pernah berkunjung di kantor, berarti kita bertindak sebagai tamu. Artinya kita harus menghargai semua yang ada dalam kantor tersebut. Agar orang yang kita temui merasa nyaman dengan kehadiran kita dan menimbulkan kesan yang baik di depan orang yang kita temui.


Berdasarkan dari latar belakang tersebut penulis mencoba merumuskan beberapa rumusan masalah dalam makalah ini, antara lain:
1)      Apa yang dimaksud dengan tamu kantor ?
2)      Siapa saja tamu menurut kepentingannya?
3)      Bagaimana Etika Menerima Tamu yang baik dan benar di kantor ?
4)      Bagaimana Etika Menolak Tamu di kantor ?
Dari uraian rumusan masalah di atas tujuan pembuatan makalah ini dapat dirangkum sebagai berikut:
1)      Untuk mengetahui apa yang dimaksud dengan tamu kantor.
2)      Untuk mengetahui siapa saja tamu menurut  kepentingannya.
3)      Untuk mengetahui bagaimana Etika Menerima Tamu yang baik dan benar di kantor.
4)      Untuk mengetahui bagaimana Etika Menolak Tamu di kantor.













Tamu kantor adalah seseorang atau kelompok orang yang ingin mengunjungi perusahaan atau instansi tempat kita bekerja dengan kepentingan dinas maupun pribadi.Tamu kantor adalah seseorang atau kelompok yang datang ke suatu perusahaan untuk kepentingan tertentu. Salah satu tugas sekretaris adalah mengatur pertemuan antara pimpinan dengan tamu-tamu yang akan bertemu dengan pimpinan, mulai dari membuat janji, konfirmasi, sampai menerima kedatangan tamu di kantor. Dalam menerima tamu, ada aturan dan etiket yang harus diketahui, untuk menciptakan suasana aman dan nyaman kepada tamu dan menimbulkan kesan baik ketika melakukan kerja sama.[1]
Tamu kantor adalah seseorang atau kelompok orang yang ingin mengunjungi perusahaan atau instansi tempat kita bekerja dengan kepentingan dinas maupun pribadi.Tamu kantor adalah seseorang atau kelompok yang datang ke suatu perusahaan untuk kepentingan tertentu. Salah satu tugas sekretaris adalah mengatur pertemuan antara pimpinan dengan tamu-tamu yang akan bertemu dengan pimpinan, mulai dari membuat janji, konfirmasi, sampai menerima kedatangan tamu di kantor. Dalam menerima tamu, ada aturan dan etiket yang harus diketahui, untuk menciptakan suasana aman dan nyaman kepada tamu dan menimbulkan kesan baik ketika melakukan kerja sama.
a.       Tamu yang datang untuk minta dana/sumbangan
Tamu yang datang untuk minta dana atau sumbangan biasanya ingin bertemu langsung dengan pimpinan.berbagai macam alasan dikemukakan bahwa sumbangan yang diminta itu untuk kegiatan sosial, untuk HUT, untuk bantuan kamanusiaan dan lain sebagainya. Tamu tipe ini biasanya tidak mau perduli apakah pimpinan punya waktu untuk menemuinya atau tidak, pokoknya harus bertemu.
Cara terbaik untuk menghadapi tamu bertipe demikian, sekretaris melayani dengan sabar dan ramah, sambil menyodorkan formulir isian yang harus diisi oleh tamu tersebut. Formulir itu memuat nama, alamat, dari instansi mana, atau maksud sumbangan yang diminta, untuk kepentingan apa. Beritahukan bahwa pengisian formulir bagi para tamu adalah merupakan peraturan. Jadi sang tamu harus mengisinya. Apabila tamu memang minta sumbangan, maka tamu tersebut di persilahkan untuk menghubungi bagian lain yang memang khusus menangani dana (sumbangan). Jadi harus bertemu dengan pimpinan.
b.      Tamu yang datang untuk menawarkan barang atau jasa.
Pada umumnya tamu semacam ini sangat sopan dan menyenangkan.Mereka telah mendapat pelatihan keterampilan sebagai penjual barang atau jasa. Namun demikian tak jarang para penjual(salesman dan salesgirl) ini meminta untuk bertemu muka dengan pimpinan. Mereka ingin bicara langsung dengan orang yang mempunyai wewenang membuat keputusan dalam tawar menawar.Seringkali mereka sendiri menawarkan"komisi khusus" yang hanya pantas dibicarakan empat mata dengan pimpinan. Biasanya dalam hal pembelian di suatu perusahaan ada unit khusus yang manangani, sehingga tidak akan menemui kesulitan. Setelah mereka mengetahui mengenai hal tersebut, mereka tidak akan mendesak untuk bertemu dengan pimpinan. Sebagai sekretaris perlu mengatur taktik dan strategi dalam melayani tamu beraneka ragam perilakunya.

c.       Tamu yang ingin membeli barang
Tamu yang ingin membeli barang biasanya banyak bertingkah.Mereka minta diperhatikan, diistimewakan, minta ingin dipertemukan dangan pimpinan dan sebagainya.Umumnya pembelian barang di tangani oleh bagian penjualan atau pemasaran.Untuk hal tersebut bawalah tamu kebagian pembelian.Jangan lupa, sebagai sekretaris perlu menawarkan minuman kepada tamu yang demikian.[2]

2.3    Tamu Aparat Pemerintah
a)      Yang Bersifat Kunjungan Rutin          
Biasanya mereka tidak minta bertemu dengan pimpinan, karena sifat bekerja rutin kepada siapa mereka menghubunginya untuk mendapatkan informasi.Akan lebih baik bila sekretaris memberi laporan kepada pimpinan, mungkin oimpinan ingin bertemu untuk menanyakan sesuatu hal yang penting mengenai peraturan yang belum jelas.Mungkin sekedar bertemu dan bersalaman sebentar agar pejabat yang berkunjung merasa senang karena di perhatikan. Hal ini akan membawa dampak positif dikemudian hari, bila sewaktu-waktu ada kepentingan perusahaan.
b)     Yang Bersifat Kunjungan Khusus
Biasanya pejabat atau aparat pemerintah yang datang ini dalam bentuk rombongan dengan protokol.Sifat kunjungan tersebut, mungkin berupa kunjungan resmi dalam rangka peninjauan.Bahkan kedatangan rombongan mereka atas dasar undangan perusahaan.Dalam hal ini pimpinan perusahaan mutlak harus menyambut sendiri.Bahkan harus sudah siap di pinti masuk dalam pakaian lengkap artinya pakaian formal yaitu jas lengkap, sebelum para tamu turun dari kendaraan.Sebagai sekretari wajib mengatur tata upacara penyambutan tamu agar segala sesuatu berjalan dengan lancar.Hidangan makanan kecil dan minuman bahkan kenang-kenangan atau cendera mata perlu dipersiapkan. Kenang-kenangan di berikan bukan hanya bagi pejabat yang datang, tetapi semua anggota rombongan perlu di beri .Selanjutnya bila tamu-tamu tersebut harus menginap maka sekretaris harus secepatnya pesan(booking) hotel. Untuk tamu-tamu khusus pesanlah hotel yang berbintang kelas satu supaya kalau sampai terjadi sesuatu di luar dungaan maka perusahaan tidak dapat disalahkan.
c)      Tamu-Tamu Teman Pimpinan
Bagaimanapun juga sekali-kali pimpinan akan didatangi oleh temanya atau kanalan baik. Mungkin tamu tersebut teman bisnis, relasi mungkin juga teman sekolah dulu.Dalam hal ini sekretaris harus cukup menegenal tamu-tamu tersebut.Meskipun mereka sudah cukup kenal baik denghan pimpinan tetapi sebagai sekretaris harus perlu bertanya dulu kepada pimpinan apakah tamu tersebut boleh menemui sekarang. Mungkin pimpinan sedang sibuk, sang tamu harus manunggu. Biasanya tamu yang demikian cukup baik dan sopan. Yang perlu diperhatikan adalah perilakunya yaitu akan menghambat tugas-tugas pimpinan ataukah sekedar kangen atau ada urusan bisnis penting.
Sekretaris merupakan penyaring para tamu yang akan bertemu dengan pimpinan. Bersikaplah ramah kepada semua tamu yang datang.Tugas sekretaris adalah sebagai penghubung para tamu yang datang.Tugas pelayanan penerima tamu bagi seorang sekretaris adalah untuk membantu pimpinan dalam menggunakan waktu secara efektif dan efisien.[3]
Ada etika dan aturan tersendiri dalam menerima tamu.Dalam menerima tamu ada etika-etika yang harus kita ketahui, untuk menciptakan suasana yang menyenangkan dilingkungan kerja tersebut agar tamu merasa nyaman dan mempunyai kesan baik ketika melakukan kerjasama. Dalam dunia kerja, tentunya kita sering menerima tamu atau bertamu ke kantor rekan karena adanya suatu urusan seperti rapat atau lainnya.Ketika kita bertamu tentunya kita menginginkan perlakuan yang baik dari tuan rumah, begitu pula ketika rekan kerja bertamu ke kantor kita, tentunya menginginkan perlakuan yang sopan dan beretika baik. Agar tamu terkesan dengan sambutan yang kita berikan, berikut adalah etika menerima tamu dalam kantor.
1.         Sambut Dengan Tulus
a.         Sambutlah tambu dengan ramah, sopan dan bersemangat secara tulus, buang semua kepura – puraan, karena umumnya tamu akan mengetahui jika kita hanya berpura – pura tulus.
b.        Jika kita berada di ruang tertutup, beranjaklah untuk membukakan pintu untuk tamu. Lakukan sesegera mungkin sebagai tanda penghormatan kita terhadap tamu yang datang berkunjung.
c.         Sebenarnya tak salah jika kita menerima tamu sambil duduk, tapi akan lebih sopan jika kita menerima tamu sambil berdiri kemudian memberikan salam dan berjabat tangan.
2.         Cara Duduk
a.         Jika di kantor tersedia ruangan khusus untuk menerima tamu, segera persilahkan tamu untuk ke ruang tamu dan mempersilahkan duduk.
b.        Jika kita menerima di kursi atau sofa panjang, tempatkan tamu di sebelah kanan kita, barulah kemudian kita menanyakan identitas dan maksud tujuan tamu tersebut.
3.         Janji Temu
a.         Namun jika kita sudah mengetahui identitas tamu dan sudah memiliki janji temu, maka tak perlu lagi menanyakan hal tersebut.
b.        Sebaiknya kita langsung menunjukan bahwa kita sudah menunggu kehadirannya dan langsung mempersilahkan masuk ke ruangan yang dituju.
c.         Bila posisi kita adalah sekretaris atau asisten pimpinan, sebaiknya hubungin pimpinan terlebih dahulu sebelum mempersilahkan tamu masuk untuk mengetahui apakah pimpinan sudah siap untuk menerima tamu.
d.        Jika tamu diharuskan menunggu sebentar dan kita memiliki beberapa pekerjaan yang harus dikerjaan, ungkapan dengan baik dan sopan.
4.         Perlakuan Baik
a.         Perlakukan tamu dengan baik, bahkan jika tamu salah alamat sekalipun atau datang hanya untuk mengajukan complaint  terhadap perusahaan kita.
b.        Jika tamu diharuskan menunggu, bila kondisinya memungkinkab, berikan tamu suguhan baik berupa majalah, secangkir kopi atau makanan ringan.
5.    Mengantar Tamu
Selalu ucapakan terima kasih kepada tamu yang datang karena sudah berkunjung ke kantor kita. Jika memungkinkan antarkan tamu hingga ke pintu keluar.
Memang sulit menjadi orang sibuk. Tamu selalu saja datang silih berganti ke kantor. Padahal, pekerjaan juga masih menumpuk disana sini. Yang menambah kesal, terkadang orang -orang yang berkunjung ke kantor itu adalah orang yang tidak kita harapkan atau tidak memiliki urusan yang penting. Apa yang harus dilakukan untuk mengatasi masalah tamu yang tidak diundang dan bagaimana cara menghadapinya :


a.      Titip Pesan Pada Orang Lain
Sebaiknya titip pesan pada asisten, sekretaris atau resepsionis bahwa Anda tidak pernah mau menerima tamu yang datang tanpa perjanjian sebelumnya. Lalu pastikan juga pada mereka bahwa setiap tamu yang datang harus didata dengan detail, misalnya siapa namanya, keperluannya apa, dan sebagainya.
b.      Selesaikan Via Telepon
Kalau memang suatu masalah bisa diselesaikan via telepon.Ya, selesaikan saja lewat alat komunikasi yang satu ini. Dengan demikian ia tidak perlu datang lagi ke kantor anda. Jadi waktu kerja pun tidak akan jadi terbuang.
c.       Keluarkan Lewat Bahasa Tubuh
Bahasa tubuh amat membantu untuk mengeluarkan pesan-pesan tertentu.Misalnya ketika Anda kedatangan tamu tak diundang, Anda bisa menunjukan keengganan itu dengan tidak menawarkannya duduk atau menawarkan segelas air minum.Melirik arloji atau mencoba menekan-nekan nomor ponsel juga bisa dilakukan untuk menandakan kalau Anda sedang dikejar waktu.
d.      Berbohong Demi Kebaikan
Jika tamu tersebut benar-benar sudah 'keras kepala' untuk tetap tinggal Katakan saja bahwa anda harus menghadiri suatu pertemuan dan harus segera mempersiapkan bahan-bahannya.Apa boleh buat, toh Anda juga sudah tidak merasa nyaman didekatnya bukan?
e.       Jangan Ajak ke Ruangan
Jika Anda terlanjur bertemu dengan 'tamu tak diundang' itu di di lobby atau ruang resepsionist, maka mau tidak mau anda harus 'meladeninya'. Nah, cara meladeninya juga harus dengan sikap yang tegas. Sebaiknya lakukan percakapan di ruang resepsionist atau lobby dengan posisi berdiri, jangan biarkan ia memasuki ruang kerja Anda.
Memang dalam etika menerima tamu melalukan hal ini tidak dibolehkan. Akan tetapi dalam hal lain cara ataupun sikap ini sangat penting untuk menangani tamu yang memang sudah tidak bisa ditolelir lagi dalam berkunjung atau bertamu ke kantor tersebut. menolak tamu bisa menjadi alternatif yang efektif asalkan penggunaan dan cara penyampaianya tidak melanggar etika kesopanan dan etika komunikasi.[4]




BAB III
PENUTUP
3.1    Kesimpulan
Dapat kami simpulkan bahwa etiket berasal dari bahasa perancis (etiquette) yaitu tata cara pergaulan yang baik antar sesama manusia. Dalam hal ini kami kaitkan dengan tata cara menerima tamu kantor. Tamu kantor adalah seseorang atau kelompok orang yang ingin mengunjungi perusahaan atau instansi tempat kita bekerja dengan kepentingan dinas maupun pribadi.
Tamu terbagai menjadi dua bagian :
1.      Tamu Menurut Kepentingannya dibagai menjadi tiga bagian. Yaitu ;
a.       Tamu yang datang untuk minta dana/sumbangan.
b.      Tamu yang datang untuk menawarkan barang atau jasa.
c.       Tamu yang ingin membeli barang.
2.      Tamu Aparat Pemerintah
a.         Yang Bersifat Kunjungan Rutin
b.         Yang Bersifat Kunjungan Khusus
c.         Tamu-Tamu Teman Pimpinan
Selanjutnya dalam Etika Menerima Tamu di Kantor tidak segampang yang kita pikirkan. Berikut yang harus kita lakukan terhadap tamu kantor:
1.      Sambut dengan tulus
2.      Cara duduk
3.      Janji temu
4.      Perlakuan baik
5.      Mengantar tamu
Selain cara menerima, tentunya ada etika menolak tamu kantor :
a.       Titip pesan pada orang lain
b.      Selesaikan vea telpon
c.       Keluarkan lewat bahasa tubuh
d.      Berbohong demi kebaikan
e.       Jangan ajak keruangan.
3.2    Saran
Saran dari kami, dalam menerima tamu harus di perlakukan dengan baik. Baik itu tamu pribadi ataupun tamu kantor. Pergunakanlah etika yang baik dalam menerima ataupun menolak tamu. Agar terkesan baik dimata tamu.

 

Copyright 2008 All Rights Reserved Revolution Two Church theme by Brian Gardner Converted into Blogger Template by Bloganol dot com